​Indonesian support to Palestinian archeologists and humanists to conserve its cultural heritage

MAGELANG– Nezar Kayed Najlaa leaned against one of the pillars in Borobudur Conservation Office on Friday (17/3). He took his cellular phone from his grey pocket and played some videos of his activities in Indonesia.

In a video he was looked so enthusiastic in playing percussions with a group of street artist in Yogyakarta. The humanist from Nablus, Palestine, was also amazed and curious with the dance performance he watched yesterday. “I don’t know what kind of dance they played. It is beautiful and I am interesting in Indonesian cultural,” said Nezar showed the videos toRepublika.co.id.
In the dining room, laughter was burst when Walid Abu Jouda Yousra sang an Arabian song accompanied subaba music played from his cellular phone. Subaba was a Palestinian music instrument resemble to Indonesian flute. It was commonly played in special events or festivities.
The sound of his voice and the subaba entertained the participants of workshop and training on conservation, monument restoration, world cultural heritage management, and tourism held by the directorate of technical cooperation of foreign minister cooperated with the directorate general of culture in educational and cultural ministry.
“Subaba is commonly played in wedding parties, commemorations of Holy day, and welcomes to Ramadhan,” said Walid making the lunch livelier.
While some participants enjoyed their lunch, an archaeologist from Hebron, Muhammad Abed Sulaeman Aliaradat talked to a representative of museum of asia-africa conference. The participants seemed cannot wait to visit the historical sites in Indonesia. They often talked about it and looked for preliminary information.
There were eleven Palestinians joined the program since March 13. They were archaeologists and humanists representing some big cities in Palestine. They would be in Indonesia for 13 days to share their knowledge and experiences in culture, cultural heritage conservation, tourism, and especially preservation of the cultural heritage.
“We are happy to cooperate with Indonesia. We learn how to preserve the cultural heritage and how to develop tourism. We say thank you for the welcome of Indonesian societies and for this important workshop,” said Nezar.
 
Conserving Cultural Heritage
There were about 7.000 historical sites and artifacts across some cities in Palestine. One of the oldest cities in the world, Jerusalem, had 220 historical sites.  Shakrah Dome was a dome of rock with time to time histories. It saved the story of Isra Mi’raj. The other was al-Aqsa Mosque.
Unfortunately, many of the sites had been damaged by disasters and war. This had been a concern of the archaeologists and humanists in that country. They worried the historical sites and cultural heritage could not be saved from any damaged stuffs.
Nezar said the never ending conflict between Palestine and Israel made it harder to save the sites. “We are constrained by Israel colonization. They made it harder to maintain and restore the historical sites. We had many historical churches and mosques, but Israel prohibited people to come there,” he said.
Muhammad Abed Sulaeman Aliaradat also said that war had made many damages in historical sites. It was more severe when many artifacts were stolen. However, in the middle of raged battle, the Ministry of Tourism and Historical Objects of Palestinian Government kept conducting researches and excavation efforts to find it.  
“We keep conducting restorations in Jericho, Bethlehem, and Jerusalem,” he said.
The efforts encouraged supports from many research institutions in the world concerning in historical sites and artifacts. France was one of the countries supported Palestine in developing the research and excavation.
Ahmed wanted to gain more knowledge, especially from Borobudur Conservation Office as it had been experienced in documenting historical sites. Abed said cultural heritage was the history and identity of Palestinian. He called international communities to participate in the effort of keeping the cultural heritage in Palestine.  
“Indonesia has been more experienced in documenting historical sites and monuments. We want to learn new techniques in documenting the heritage,” he said.
 
Conserving Cultural Heritage in Palestine
All the participants’ eyes were on the 3D pictures on the projector screen. The Palestinian people were captivated by the presentation of Borobudur Conservation Office showed 3D pictures of Indonesian temples and caves.
The discussion was led by the Coordinator of Documentation in Borobudur Conservation Office Bram Antara. He shared his knowledge and experiences in using the methods of data recording and documentation of historical sites.
One of the methods was 3D grametri pictures. It was a method of documenting photo-based cultural heritage to be processed as 3D pictures.  It considered the dimension, accuracy, and all things related to the recorded surface and material.
Bram also introduced 3D pictures laser scanning tool. It was a tool to collect coordinate data of an object or environmental surroundings. The data collected was processed in 3D dimension.
“They have known about it in general as many research institutions came to the country and they commonly use the tools. But in detail, there is no Palestinian used it. As there are many historical sites there, it is necessary to own, to use, and to apply it to record the data and inventories,” he said.
Bram also shared his knowledge about geo-radar. It was a technique to know the condition of underground artifacts and historical findings. The technique could also map the cultural heritage by drone. Bram hoped the knowledge could be applied in Palestine.
“There is a problem of drone using because it is prohibited in Palestine in all matter. But at least there are some methods they can use in Palestine. What we shared was easy (to apply),” he said.  
The participants also got a material on how to conserve the artifacts. Bram said the Palestinian researchers had been familiar with the tools used in Indonesia. However, lack of tools limited their experience in operating it in detail. 
Indonesian Capacity Building for Palestinian Independence
The training and workshop showed Indonesian support to the Palestinian independence. “Indonesian manifestation to Palestinian independence is not only in the form of political support, but also in the country development, by providing capacity building programs,” said the Director of Public Diplomacy of Indonesian Foreign Ministry Al Busyra Basnur in Borobudur Conservation Office in Magelang, Central Java on Friday.
Al Busyra said Indonesia had consistently supported Palestinian struggle to their independence. The commitment was stated in the first Asia-Africa Conference in 1965. Recently the Indonesian Government had given workshops and trainings for about 1.700 Palestinians. There were 154 capacity building programs in all sectors including tourism, agriculture, infrastructure, cyber crime, and state administration. He hoped the programs could help them to gain Palestine independence.

*by Andrian Saputra, Sri Handayani as published in Republika.

Kupas Tuntas Radang Tenggorok

Banyak orang pernah mengalami rasa sakit di tenggorok atau sulit menelan makanan. Walau terkesan sepele, ini dapat mengganggu aktivitas sehari-hari, apalagi jika memengaruhi asupan makanan untuk tubuh.

Rasa sakit di tenggorok bisa jadi merupakan gejala awal radang tenggorok atau tonsilofaringitis. Ini merupakan penyakit yang disebabkan terjadinya proses peradangan atau inflamasi pada selaput lendir atau mukosa tenggorok (faring) dan tonsil (amandel). Penyakit ini dapat dipicu oleh adanya infeksi, iritasi, maupun alergi.

Radang tenggorok sering terjadi pada balita, sebab pada masa ini tonsil bekerja sangat efektif untuk menyaring zat-zat yang tidak diinginkan tubuh. Pada usia 5-7 tahun, tonsil bukan lagi penyaring utama.  

Menurut Ketua Divisi Laring Faring Departemen Telinga, Hidung, dan Tenggorok (THT) Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI), dr. Syahrial M. Hutaurk, sebanyak 80 persen kasus radang tenggorok disebabkan oleh infeksi. Sisanya terjadi karena alergi maupun iritasi. Berbeda dengan dua penyebab terakhir, radang tenggorok karena infeksi umumnya diawali demam.

Radang tenggorok bisa juga mengindikasikan adanya alergi. Kasus ini biasa ditemukan pada orang yang memiliki alergi debu dan tungau.  Asap, makanan tidak sehat, udara kotor, dan perubahan suhu yang ekstrem ketika menyeruput cairan yang terlalu panas juga dapat menyebabkan iritasi pada tenggorokan dan memicu peradangan. Penyakit ini juga bisa muncul mengiringi peningkatan asam lambung yang terjadi saat stress.

Berdasarkan waktu, radang tenggorok bisa dikelompokkan menjadi radang akut, subakut, dan kronis. Radang akut biasanya disertai gejala yang terlihat jelas, misalnya warna kemerahan, rasa nyeri, dan gangguan fungsi tenggorok yang menyebabkan pasien sulit menelan. Kasus ini cenderung lebih mudah disembuhkan dibandingkan jenis radang tenggorok lain, dan bisa diatasi dalam waktu kurang dari dua pekan.

Radang tenggorok subakut terjadi antara 3-8 pekan. Kasus ini bisa diikuti dengan perubahan suara menjadi serak dan sakit kepala. Jika terjadi lebih dari delapan pekan, penyakit ini bisa dikelompokkan kategori kronis. Kasus ini bisa diikuti rasa sakit pada telinga dan pembesaran kelenjar getah bening.

“Jadi kalau kelenjar getah bening membengkak, tidak selalu tumor. Bisa saja karena radang tenggorok. Nanti akan mengecil lagi,” kata Syahrial di Jakarta, Selasa (1/11).

Jenis bakteri yang paling sering menyebabkan radang tenggorok ialah streptococcus hemolyticus group A. Ada pula bakteri influenzae, pneumonia, viridian,dan pygenes. Penyakit ini juga dapat dipicu adanya epstein barr atau virus lain.

Secara patolofisiologi, proses terjadinya radang tenggorok diawali dari masuknya bakteri ke dalam tubuh dan tersangkut di selaput tenggorok. Bakteri ini tidak langsung menimbulkan reaksi, namun melalui masa inkubasi selama 3-7 hari. Setelah itu, terjadi peradangan atau inflamasi ringan yang sering kali tidak disadari.

Dalam kondisi tersebut, sekresi makanan dan minuman masuk ke dalam kripta dan terperangkap di dalamnya. Akibatnya, peradangan menjadi lebih parah. Jika tidak segera diobati, ini dapat mengganggu aktivitas tubuh, bahkan menyebabkan perubahan jaringan di sekitar tenggorok.

Radang tenggorok bisa terjadi lebih dari satu kali pada seseorang. Rekuren bisa dikategorikan kronis jika terjadi sebanyak 7x dalam setahun, 5 kali dalam dua tahun berturut-turut, atau 3x dalam tiga tahun berturut-turut.

Apabila tidak ditangani dengan tepat, radang tenggorok dapat menyebabkan komplikasi menyebar dan menyebabkan rhinitis kronik, sinusitis, otitis media, maupun pembengkakan jaringan abses di leher. Pada kasus terakhir, abses harus diangkat melalui operasi. Jika tidak, cairan atau nanah di dalamnya bisa pecah dan masuk ke dalam tubuh. Pada tahap ini, 90 persen kasus berakhir dengan kematian.

Komplikasi lain berupa hematogen dan limfogen, yang menyebabkan terjadi endokarditis, arthritis, miositis, nefritis, uvetis, iridosiklitis, dermatitis,pruritis, urtikaria, dan furukulosis. Radang tenggorok juga dapat menimbulkan gangguan tidur pada anak karena rasa nyeri dan obstructive sleep apnea (OSA).

Dengan penanganan yang tepat, semua jenis komplikasi di atas dapat dihindari. Beberapa langkah dalam tata laksana penyakit radang tenggorok, di antaranya pemberian antibiotik empiris, misalnya antibiotik lini pertama atau kedua. Penggunaan analgesik dan antipiretik juga dilakukan untuk mengurangi rasa nyeri pasien.

Dalam beberapa kasus, tata laksana radang tenggorok juga perlu disertai pemeriksaan penunjang, misalnya ketika pasien tak kunjung sembuh setelah pemberian antibiotik lini pertama dan kedua. untuk kasus seperti ini, dokter akan memberikan antibiotik defitinif yang diawali dengan swab tenggorok dan resistensi. Petugas medis akan mengambil sampel kuman dari tenggorok pasien dan melakukan uji laboratorium untuk menentukan antibiotik yang tepat. Pemeriksaan DPL dan antistreptolysin O atau asto titer. Radiologi kadang dilakukan apabila diduga ada pembesaran di bagian belakang amandel yang tertutup sinus.

Obat kumur (gargle) juga lazim digunakan dalam pencegahan maupun pengobatan radang tenggorok. Edukator dan trainer Mundipharma, Merry Sulastri, mengatakan, penggunaan obat kumur antiseptik merupakan langkah pertama dalam pencegahan infeksi. Jurnal Dermatology 2002 menyebutkan, kandungan povidone-iodine pada obat kumur antiseptik dapat mengurangi jumlah bakteri dan virus pada rongga mulut hingga 99,4 persen dalam waktu singkat. Ini lebih efektif dibandingkan antiseptik lain seperti Chlorexidine Gluconae dengaa efektivitas hanya 59,7 persen dan Cetylpyridinum Cloride 97 persen.

Povidone Iodine memiliki spektrum yang luas, sehingga dapat membunuh bermacam bakteri, virus, jamur, protozoa, strain yang kebal terhadap antibiotik, mikrobakterium, infeksi nosokomial, yeast, dan bakteri gram positif maupun negatif.

Untuk mendapatkan manfaat yang optimum, berkumur tak hanya dilakukan di rongga mulut, namun mencapai tenggorokan. Oleh karena itu, gargling atau memainkan cairan di tenggorokan dianjurkan bagi penderita radang tenggorok.

Gargle dilakukan dengan memasukkan 10-15 mililiter obat kumur ke mulut. Setelah itu, pasien menengadah sekitar 45 derajat. Gargle dilakukan dalam posisi ini selama 30 detik, kemudian keluarkan. Cara ini dianjurkan sebanyak 3-5 kali sehari saat sakit tenggorokan.

Obat kumur tidak disarankan untuk digunakan setiap hari, walaupun diklaim aman oleh produsen. Penggunaan obat kumur secara berlebihan justru dapat mematikan flora-flora di tenggorok yang berfungsi positif. “Kalau ditanya aman atau tidak, aman. Tapi perlu nggak? Saya bilang nggak perlu,” kata Merry.

Obat kumur bisa dipakai untuk mencegah terjadinya radang tenggorok pada orang yang berada di lingkungan penyebar virus atau bakteri. Misalnya, ketika keluarga, teman kantor, atau teman sekolah mengalami flu. Ini juga bisa dipakai ketika seseorang merasa tidak nyaman, gatal, kering, atau bengkak di tenggorok.

Penggunaan obat kumur yang mengandung alkohol tidak direkomendasikan. Alkohol dapat menyebabkan rongga mulut dan tenggorok menjadi kering. Akibatnya, kelenjar ludah akan bekerja lebih keras untuk membasahi bagian ini. Kondisi ini justru memicu terjadinya bau mulut tidak sedap. Alkohol juga berbahaya bila tertelan oleh anak-anak.  

Kebiasaan lain yang juga bagus untuk kesehatan mulut dan tenggorok adalah nyirih. Menurut Syahrial, sirih mengandung antiseptik dengan kandungan lebih ringan daripada obat kumur. Yang perlu diwaspadai adalah pencampuran bahan-bahan selain sirih, misalnya kapur.

“Penelitian di India mengatakan, kanker lebih banyak terjadi pada orang-orang yang suka nyirih. Makanya sekarang mulai ditinggalkan. Jadi kalaupun mau nyirih sebaiknya menggunakan daun sirih saja,” kata dia.

Radang tenggorok bisa menular melalui udara, baik dari napas maupun lendir yang keluar saat penderita batuk. Kuman penyebab radang tenggorok juga bisa terperangkap di ruang ber-AC. Oleh karena itu, penggunaan masker sangat dianjurkan untuk meminimalisasi penyebaran penyakit ini.  

Note: Tulisan ini disarikan dari Seminar Radang Tenggorok yang diselenggarakan Betadine hari ini di Blue Jasmine Resto, the Maja, Jakarta untuk dipublikasikan Harian Republika. 

Hikmah Diharamkannya Bangkai

Orang-orang Arab jahiliah mengharamkan sebagian binatang karena dianggap kotor. Keharaman binatang juga terkait dengan alasan ibadah, yaitu untuk mendekatkan diri kepada berhala dan karena mengikuti waham (kepercayaan yang salah).

Di balik sikap itu, mereka juga menunjukkan perilaku yang kontradiktif. Mereka menghalalkan binatang yang kotor seperti bangkai dan darah yang mengalir. Ada pula yang mengkonsumsi makanan yang berlebihan, ada yang melarang secara keras.

Islam datang memberikan pandangan baru dalam masalah makanan hewani. Agama ini mengajarkan manusia untuk mengambil yang baik-baik dari segala yang telah dihamparkan Allah SWT di muka bumi. Walaupun begitu, Allah memberikan batasan berupa empat hal yang diatur dalam QS al-An’am: 145. Keempat hal tersebut antara lain bangkai, darah yang mengalir, dan daging babi yang dianggap kotor. Allah juga mengharamkan binatang yang disembelih dengan nama selain-Nya.

Ulama kontemporer Yusuf Qaradhawi menjelaskan dalam buku “Halal dan Haram”, bangkai diartikan sebagai makanan yang kematiannya tidak disebabkan adanya usaha manusia. Secara naluri, bangkai dipandang sebagai barang yang kotor. Asal-usul kematian binatang yang ditemukan dalam bentuk bangkai juga tidak jelas. Suatu binatang bisa saja mati karena penyakit, umur sudah tua, atau mengonsumsi makanan beracun. Dengan kata lain, bangkai tidak dapat dijamin keamanannya untuk dikonsumsi.

Diharamkannya bangkai juga menyimpan hikmah agar manusia tidak tamak. Dengan mengharamkan bangkai bagi manusia, Allah menyediakannya sebagai makanan bagi makhluk lain seperti burung dan binatang pemangsa lain. Ini juga memberikan isyarat agar manusia senantiasa memperhatikan binatang yang dimiliki dan tidak membiarkannya sakit, mati, lalu menjadi bangkai.

Dalam QS al-Maidah ayat 3, Allah memperjelas kategori bangkai ke dalam lima kelompok. Pertama, al-Munkhaniqah, yaitu binatang yang mati dicekik, baik menggunakan tangan maupun alat untuk menghimpit leher dan menghentikan pernafasan binatang tersebut.
Kedua, al-Mauqudzah yaitu binatang yang mati karena dipukul. Ketiga, al-Mutaraddiyah, binatang yang mati karena jatuh, misalnya jatuh ke jurang atau ke sumur. Keempat, an-nathihah, yaitu binatang yang mati karena ditanduk atau baku hantam. Dan, kelima, maa akalas sabu, yaitu binatang yang disergap binatang buas dan dimakan sebagian hingga mati.

Sebelum menutup ayat tersebut, Allah menyebutkan, “Kecuali yang kalian sempat menyembelihnya.”  Maka, selama hewan itu masih bergerak kakinya, ekornya, maupun kerlingan matanya, kemudian disembelih, hewan tersebut halal dikonsumsi.

Lebih lanjut, Qaradhawi menjelaskan, haramnya bangkai terkait dengan makanan. Pemanfaatan kulit, tanduk, tulang, maupun rambut tidak terlarang, sejauh tidak dimakan. Bahkan, hal ini merupakan perbuatan terpuji sebab barang-barang tersebut masih dapat digunakan. Artinya, manusia diajarkan untuk tidak menyia-nyiakan suatu barang.

Dewan Penasehat Institut Ilmu Quran (IIQ) KH Ahsin Sakho Muhammad mengatakan, batasan bagian tubuh bangkai hewan yang boleh dimanfaatkan merupakan wilayah ijtihad. Ada ulama yang mengatakan semua bagian yang masih berguna boleh dimanfaatkan. Pendapat ini bertumpu pada perintah Allah untuk memanfaatkan semua ciptaan-Nya yang ada di bumi.

“Itu bisa mencakup apa saja yang bisa dimanfaatkan. Jadi ini wilayahnya ijtihad.
Misal tulang digunakan untuk perhiasan. Boleh saja kan?” ujar Mantan Rektor IIQ ini kepada Republika, Selasa (19/4).

Pimpinan Pusat Kajian Hadis KH Ahmad Luthfi Fathullah cenderung lebih ketat dalam menetapkan batasan ini. Menurut dia, pemanfaatan bangkai yang diperbolehkan hanya terbatas pada bagian kulit saja. Daging dan bagian yang lain tidak boleh dimanfaatkan, sebab dikategorikan sebagai bangkai. Penggunaan kulit bangkai yang disamak dijelaskan dalam berbagai hadis.

Wilayah khilafiyah lain terkait dengan jenis bangkai hewan yang boleh disamak. Kiai Luthfi mengatakan, ulama tidak memperdebatkan bolehnya pemanfaatan kulit hewan yang halal dimakan. Artinya, jika suatu hewan halal dimakan selama hidupnya,  kulit dari hewan tersebut boleh disamak. Begitu pula kulit dari bangkai hewan itu. Hewan-hewan yang masuk dalam kategori ini antara lain sapi, kambing, domba, unta, rusa, dan sebagainya.

Yusuf Qaradhawi dalam kitab yang sama menyebutkan, dalam hadis riwayat Jama’ah, kecuali Ibnu Majah, diceritakan bahwa Maimunah (amirul mukminin) pernah mendapatkan sedekah dari bekas budaknya yang telah dimerdekakan (maulah). Sedekah itu berwujud seekor kambing yang kemudian mati.

Rasulullah SAW melihat kambing tersebut dan bersabda, “Mengapa tidak kamu ambil kulitnya, kemudian kamu samak dan memanfaatkannya?”

Para sahabat bertanya, “Itu kan bangkai?”

Rasulullah SAW kemudian menjawab, “Yang diharamkan itu hanyalah memakannya.”

Rasulullah menerangkan cara membersihkan kulit tersebut dengan cara disamak. Penyamakan dianggap sama dengan menyembelih binatang tersebut, sehingga kulitnya boleh digunakan.

Lebih lanjut, Kiai Luthfi memberikan batasan kategori hewan yang boleh disamak adalah yang termasuk dalam najis besar (mugholadhoh). Dengan begitu, kata dia, kulit anjing dan babi tidak boleh disamak.

Walaupun begitu, ia tidak menampik adanya pendapat lain yang membolehkan penyamakan kulit babi dan anjing dengan melandaskan pada hadis riwayat Muslim. Dalam hadis tersebut dikatakan, Rasulullah pernah bersabda, “Kulit apa saja kalau sudah disamak, maka sungguh menjadi suci.”

Hadis ini dianggap bersifat umum, sehingga mencakup pula kulit anjing dan babi. Qaradhawi menjelaskan, pendapat ini diikuti oleh Madzhab Dhahiri dan Abu Yusuf, serta diperkuat oleh Imam Syaukani.

Menurut Kiai Ahsin, pendapat ini juga didukung oleh Imam Malik. Imam Malik mengatakan, kulit babi yang disamak menjadi suci. Dengan begitu, berdasarkan keumuman hadis di atas, kulit ini dapat digunakan untuk membuat sepatu, tas, atau barang gunaan lain.

“Bahkan ada yang mengatakan kulit babi itu lentur untuk dipakai sepatu, tas perempuan,” kata dia.

Sementara itu, mazhab Hanafi menyatakan dengan tegas bahwa kulit babi tidak boleh digunakan. Sebab, sejak hidupnya babi sudah tidak boleh dikonsumsi. Barang yang telah dinyatakan haram sejak dari sumbernya dianggap tetap haram dan tidak bisa disamak.

“Kalau itu dibuka, mazhab Imam Malik, umat Islam akan bisa menggunakan berbagai unsur dari babi. Apa bedanya kulit dengan yang lain, bagaimana dengan yang lain? Padahal babi ini kan sumbernya haram. Maka akan lebih selamat lagi kalau menghindari,” anjur dia.

Kiai Ahsin juga menjelaskan, pada dasarnya tidak ada penjelasan bahwa para sahabat pernah menggunakan kulit babi yang disamak. Pendapat itu bermula dari pemahaman Imam Malik mengenai keumuman hadis di atas.

“Sahabat umumnya memahami bahwa babi itu sesuatu yang kotor. Sesuatu yang dari awalnya sudah kotor, diapakanpun kotor,” kata dia.

Mengenai batasan penggunaan kulit dari bangkai hewan yang disamak, Kiai Ahsin mengatakan, para ulama sepakat bangkai binatang hanya boleh digunakan untuk barang gunaan. Bagian manapun dari bangkai binatang tidak boleh dikonsumsi. Ia mencontohkan, misalnya penggunaan taring dari bangkai binatang atau binatang buat untuk obat kuat atau penggunaan kulit dari bangkai hewan untuk membuat kerupuk tidak boleh dilakukan. Ia menambahkan, pemanfaatan bangkai binatang untuk makhluk lain boleh dilakukan, misalnya untuk memberi makan binatang buang di kebun binatang.

Pada zaman dahulu, orang Arab biasa menggunakan kulit kambing yang disamak untuk menyimpan makanan. Ini dicontohkan oleh Saudah Umul Mukminin dalam hadis Bukhari.

Dikisahkan, ia mempunyai seekor kambing yang mati. Kulit binatang itu disamak dan digunakan untuk menyimpan kurma supaya menjadi manis. Kulit itu lalu digunakan pula sebagai girbah, yaitu tempat mengambil air yang terbuat dari kulit binatang.

Sementara, menurut Kiai Luthfi, penggunaan kulit yang disamak dapat disesuaikan dengan konteks perubahan zaman. Pada masa sekarang, kulit yang disamak dapat digunakan untuk membuat jaket, tas, sepatu, alas duduk, maupun keperluan lain yang tidak masuk ke dalam tubuh.
Bangkai Binatang?

Orang-orang Arab jahiliah mengharamkan sebagian binatang karena dianggap kotor. Keharaman binatang juga terkait dengan alasan ibadah, yaitu untuk mendekatkan diri kepada berhala dan karena mengikuti waham (kepercayaan yang salah).

Di balik sikap itu, mereka juga menunjukkan perilaku yang kontradiktif. Mereka menghalalkan binatang yang kotor seperti bangkai dan darah yang mengalir. Ada pula yang mengkonsumsi makanan yang berlebihan, ada yang melarang secara keras.

Islam datang memberikan pandangan baru dalam masalah makanan hewani. Agama ini mengajarkan manusia untuk mengambil yang baik-baik dari segala yang telah dihamparkan Allah SWT di muka bumi. Walaupun begitu, Allah memberikan batasan berupa empat hal yang diatur dalam QS al-An’am: 145. Keempat hal tersebut antara lain bangkai, darah yang mengalir, dan daging babi yang dianggap kotor. Allah juga mengharamkan binatang yang disembelih dengan nama selain-Nya.

Ulama kontemporer Yusuf Qaradhawi menjelaskan dalam buku “Halal dan Haram”, bangkai diartikan sebagai makanan yang kematiannya tidak disebabkan adanya usaha manusia. Secara naluri, bangkai dipandang sebagai barang yang kotor. Asal-usul kematian binatang yang ditemukan dalam bentuk bangkai juga tidak jelas. Suatu binatang bisa saja mati karena penyakit, umur sudah tua, atau mengonsumsi makanan beracun. Dengan kata lain, bangkai tidak dapat dijamin keamanannya untuk dikonsumsi.

Diharamkannya bangkai juga menyimpan hikmah agar manusia tidak tamak. Dengan mengharamkan bangkai bagi manusia, Allah menyediakannya sebagai makanan bagi makhluk lain seperti burung dan binatang pemangsa lain. Ini juga memberikan isyarat agar manusia senantiasa memperhatikan binatang yang dimiliki dan tidak membiarkannya sakit, mati, lalu menjadi bangkai.

Dalam QS al-Maidah ayat 3, Allah memperjelas kategori bangkai ke dalam lima kelompok. Pertama, al-Munkhaniqah, yaitu binatang yang mati dicekik, baik menggunakan tangan maupun alat untuk menghimpit leher dan menghentikan pernafasan binatang tersebut.
Kedua, al-Mauqudzah yaitu binatang yang mati karena dipukul. Ketiga, al-Mutaraddiyah, binatang yang mati karena jatuh, misalnya jatuh ke jurang atau ke sumur. Keempat, an-nathihah, yaitu binatang yang mati karena ditanduk atau baku hantam. Dan, kelima, maa akalas sabu, yaitu binatang yang disergap binatang buas dan dimakan sebagian hingga mati.

Sebelum menutup ayat tersebut, Allah menyebutkan, “Kecuali yang kalian sempat menyembelihnya.”  Maka, selama hewan itu masih bergerak kakinya, ekornya, maupun kerlingan matanya, kemudian disembelih, hewan tersebut halal dikonsumsi.

Lebih lanjut, Qaradhawi menjelaskan, haramnya bangkai terkait dengan makanan. Pemanfaatan kulit, tanduk, tulang, maupun rambut tidak terlarang, sejauh tidak dimakan. Bahkan, hal ini merupakan perbuatan terpuji sebab barang-barang tersebut masih dapat digunakan. Artinya, manusia diajarkan untuk tidak menyia-nyiakan suatu barang.

Dewan Penasehat Institut Ilmu Quran (IIQ) KH Ahsin Sakho Muhammad mengatakan, batasan bagian tubuh bangkai hewan yang boleh dimanfaatkan merupakan wilayah ijtihad. Ada ulama yang mengatakan semua bagian yang masih berguna boleh dimanfaatkan. Pendapat ini bertumpu pada perintah Allah untuk memanfaatkan semua ciptaan-Nya yang ada di bumi.

“Itu bisa mencakup apa saja yang bisa dimanfaatkan. Jadi ini wilayahnya ijtihad.
Misal tulang digunakan untuk perhiasan. Boleh saja kan?” ujar Mantan Rektor IIQ ini kepada Republika, Selasa (19/4).

Pimpinan Pusat Kajian Hadis KH Ahmad Luthfi Fathullah cenderung lebih ketat dalam menetapkan batasan ini. Menurut dia, pemanfaatan bangkai yang diperbolehkan hanya terbatas pada bagian kulit saja. Daging dan bagian yang lain tidak boleh dimanfaatkan, sebab dikategorikan sebagai bangkai. Penggunaan kulit bangkai yang disamak dijelaskan dalam berbagai hadis.

Wilayah khilafiyah lain terkait dengan jenis bangkai hewan yang boleh disamak. Kiai Luthfi mengatakan, ulama tidak memperdebatkan bolehnya pemanfaatan kulit hewan yang halal dimakan. Artinya, jika suatu hewan halal dimakan selama hidupnya,  kulit dari hewan tersebut boleh disamak. Begitu pula kulit dari bangkai hewan itu. Hewan-hewan yang masuk dalam kategori ini antara lain sapi, kambing, domba, unta, rusa, dan sebagainya.

Yusuf Qaradhawi dalam kitab yang sama menyebutkan, dalam hadis riwayat Jama’ah, kecuali Ibnu Majah, diceritakan bahwa Maimunah (amirul mukminin) pernah mendapatkan sedekah dari bekas budaknya yang telah dimerdekakan (maulah). Sedekah itu berwujud seekor kambing yang kemudian mati.

Rasulullah SAW melihat kambing tersebut dan bersabda, “Mengapa tidak kamu ambil kulitnya, kemudian kamu samak dan memanfaatkannya?”

Para sahabat bertanya, “Itu kan bangkai?”

Rasulullah SAW kemudian menjawab, “Yang diharamkan itu hanyalah memakannya.”

Rasulullah menerangkan cara membersihkan kulit tersebut dengan cara disamak. Penyamakan dianggap sama dengan menyembelih binatang tersebut, sehingga kulitnya boleh digunakan.

Lebih lanjut, Kiai Luthfi memberikan batasan kategori hewan yang boleh disamak adalah yang termasuk dalam najis besar (mugholadhoh). Dengan begitu, kata dia, kulit anjing dan babi tidak boleh disamak.

Walaupun begitu, ia tidak menampik adanya pendapat lain yang membolehkan penyamakan kulit babi dan anjing dengan melandaskan pada hadis riwayat Muslim. Dalam hadis tersebut dikatakan, Rasulullah pernah bersabda, “Kulit apa saja kalau sudah disamak, maka sungguh menjadi suci.”

Hadis ini dianggap bersifat umum, sehingga mencakup pula kulit anjing dan babi. Qaradhawi menjelaskan, pendapat ini diikuti oleh Madzhab Dhahiri dan Abu Yusuf, serta diperkuat oleh Imam Syaukani.

Menurut Kiai Ahsin, pendapat ini juga didukung oleh Imam Malik. Imam Malik mengatakan, kulit babi yang disamak menjadi suci. Dengan begitu, berdasarkan keumuman hadis di atas, kulit ini dapat digunakan untuk membuat sepatu, tas, atau barang gunaan lain.

“Bahkan ada yang mengatakan kulit babi itu lentur untuk dipakai sepatu, tas perempuan,” kata dia.

Sementara itu, mazhab Hanafi menyatakan dengan tegas bahwa kulit babi tidak boleh digunakan. Sebab, sejak hidupnya babi sudah tidak boleh dikonsumsi. Barang yang telah dinyatakan haram sejak dari sumbernya dianggap tetap haram dan tidak bisa disamak.

“Kalau itu dibuka, mazhab Imam Malik, umat Islam akan bisa menggunakan berbagai unsur dari babi. Apa bedanya kulit dengan yang lain, bagaimana dengan yang lain? Padahal babi ini kan sumbernya haram. Maka akan lebih selamat lagi kalau menghindari,” anjur dia.

Kiai Ahsin juga menjelaskan, pada dasarnya tidak ada penjelasan bahwa para sahabat pernah menggunakan kulit babi yang disamak. Pendapat itu bermula dari pemahaman Imam Malik mengenai keumuman hadis di atas.

“Sahabat umumnya memahami bahwa babi itu sesuatu yang kotor. Sesuatu yang dari awalnya sudah kotor, diapakanpun kotor,” kata dia.

Mengenai batasan penggunaan kulit dari bangkai hewan yang disamak, Kiai Ahsin mengatakan, para ulama sepakat bangkai binatang hanya boleh digunakan untuk barang gunaan. Bagian manapun dari bangkai binatang tidak boleh dikonsumsi. Ia mencontohkan, misalnya penggunaan taring dari bangkai binatang atau binatang buat untuk obat kuat atau penggunaan kulit dari bangkai hewan untuk membuat kerupuk tidak boleh dilakukan. Ia menambahkan, pemanfaatan bangkai binatang untuk makhluk lain boleh dilakukan, misalnya untuk memberi makan binatang buang di kebun binatang.

Pada zaman dahulu, orang Arab biasa menggunakan kulit kambing yang disamak untuk menyimpan makanan. Ini dicontohkan oleh Saudah Umul Mukminin dalam hadis Bukhari.

Dikisahkan, ia mempunyai seekor kambing yang mati. Kulit binatang itu disamak dan digunakan untuk menyimpan kurma supaya menjadi manis. Kulit itu lalu digunakan pula sebagai girbah, yaitu tempat mengambil air yang terbuat dari kulit binatang.

Sementara, menurut Kiai Luthfi, penggunaan kulit yang disamak dapat disesuaikan dengan konteks perubahan zaman. Pada masa sekarang, kulit yang disamak dapat digunakan untuk membuat jaket, tas, sepatu, alas duduk, maupun keperluan lain yang tidak masuk ke dalam tubuh.
Memanfaatkan Bangkai Orang-orang Arab jahiliah mengharamkan sebagian binatang karena dianggap kotor. Keharaman binatang juga terkait dengan alasan ibadah, yaitu untuk mendekatkan diri kepada berhala dan karena mengikuti waham (kepercayaan yang salah).

Di balik sikap itu, mereka juga menunjukkan perilaku yang kontradiktif. Mereka menghalalkan binatang yang kotor seperti bangkai dan darah yang mengalir. Ada pula yang mengkonsumsi makanan yang berlebihan, ada yang melarang secara keras.

Islam datang memberikan pandangan baru dalam masalah makanan hewani. Agama ini mengajarkan manusia untuk mengambil yang baik-baik dari segala yang telah dihamparkan Allah SWT di muka bumi. Walaupun begitu, Allah memberikan batasan berupa empat hal yang diatur dalam QS al-An’am: 145. Keempat hal tersebut antara lain bangkai, darah yang mengalir, dan daging babi yang dianggap kotor. Allah juga mengharamkan binatang yang disembelih dengan nama selain-Nya.

Ulama kontemporer Yusuf Qaradhawi menjelaskan dalam buku “Halal dan Haram”, bangkai diartikan sebagai makanan yang kematiannya tidak disebabkan adanya usaha manusia. Secara naluri, bangkai dipandang sebagai barang yang kotor. Asal-usul kematian binatang yang ditemukan dalam bentuk bangkai juga tidak jelas. Suatu binatang bisa saja mati karena penyakit, umur sudah tua, atau mengonsumsi makanan beracun. Dengan kata lain, bangkai tidak dapat dijamin keamanannya untuk dikonsumsi.

Diharamkannya bangkai juga menyimpan hikmah agar manusia tidak tamak. Dengan mengharamkan bangkai bagi manusia, Allah menyediakannya sebagai makanan bagi makhluk lain seperti burung dan binatang pemangsa lain. Ini juga memberikan isyarat agar manusia senantiasa memperhatikan binatang yang dimiliki dan tidak membiarkannya sakit, mati, lalu menjadi bangkai.

Dalam QS al-Maidah ayat 3, Allah memperjelas kategori bangkai ke dalam lima kelompok. Pertama, al-Munkhaniqah, yaitu binatang yang mati dicekik, baik menggunakan tangan maupun alat untuk menghimpit leher dan menghentikan pernafasan binatang tersebut.
Kedua, al-Mauqudzah yaitu binatang yang mati karena dipukul. Ketiga, al-Mutaraddiyah, binatang yang mati karena jatuh, misalnya jatuh ke jurang atau ke sumur. Keempat, an-nathihah, yaitu binatang yang mati karena ditanduk atau baku hantam. Dan, kelima, maa akalas sabu, yaitu binatang yang disergap binatang buas dan dimakan sebagian hingga mati.

Sebelum menutup ayat tersebut, Allah menyebutkan, “Kecuali yang kalian sempat menyembelihnya.”  Maka, selama hewan itu masih bergerak kakinya, ekornya, maupun kerlingan matanya, kemudian disembelih, hewan tersebut halal dikonsumsi.

Lebih lanjut, Qaradhawi menjelaskan, haramnya bangkai terkait dengan makanan. Pemanfaatan kulit, tanduk, tulang, maupun rambut tidak terlarang, sejauh tidak dimakan. Bahkan, hal ini merupakan perbuatan terpuji sebab barang-barang tersebut masih dapat digunakan. Artinya, manusia diajarkan untuk tidak menyia-nyiakan suatu barang.

Dewan Penasehat Institut Ilmu Quran (IIQ) KH Ahsin Sakho Muhammad mengatakan, batasan bagian tubuh bangkai hewan yang boleh dimanfaatkan merupakan wilayah ijtihad. Ada ulama yang mengatakan semua bagian yang masih berguna boleh dimanfaatkan. Pendapat ini bertumpu pada perintah Allah untuk memanfaatkan semua ciptaan-Nya yang ada di bumi.

“Itu bisa mencakup apa saja yang bisa dimanfaatkan. Jadi ini wilayahnya ijtihad.
Misal tulang digunakan untuk perhiasan. Boleh saja kan?” ujar Mantan Rektor IIQ ini kepada Republika, Selasa (19/4).

Pimpinan Pusat Kajian Hadis KH Ahmad Luthfi Fathullah cenderung lebih ketat dalam menetapkan batasan ini. Menurut dia, pemanfaatan bangkai yang diperbolehkan hanya terbatas pada bagian kulit saja. Daging dan bagian yang lain tidak boleh dimanfaatkan, sebab dikategorikan sebagai bangkai. Penggunaan kulit bangkai yang disamak dijelaskan dalam berbagai hadis.

Wilayah khilafiyah lain terkait dengan jenis bangkai hewan yang boleh disamak. Kiai Luthfi mengatakan, ulama tidak memperdebatkan bolehnya pemanfaatan kulit hewan yang halal dimakan. Artinya, jika suatu hewan halal dimakan selama hidupnya,  kulit dari hewan tersebut boleh disamak. Begitu pula kulit dari bangkai hewan itu. Hewan-hewan yang masuk dalam kategori ini antara lain sapi, kambing, domba, unta, rusa, dan sebagainya.

Yusuf Qaradhawi dalam kitab yang sama menyebutkan, dalam hadis riwayat Jama’ah, kecuali Ibnu Majah, diceritakan bahwa Maimunah (amirul mukminin) pernah mendapatkan sedekah dari bekas budaknya yang telah dimerdekakan (maulah). Sedekah itu berwujud seekor kambing yang kemudian mati.

Rasulullah SAW melihat kambing tersebut dan bersabda, “Mengapa tidak kamu ambil kulitnya, kemudian kamu samak dan memanfaatkannya?”

Para sahabat bertanya, “Itu kan bangkai?”

Rasulullah SAW kemudian menjawab, “Yang diharamkan itu hanyalah memakannya.”

Rasulullah menerangkan cara membersihkan kulit tersebut dengan cara disamak. Penyamakan dianggap sama dengan menyembelih binatang tersebut, sehingga kulitnya boleh digunakan.

Lebih lanjut, Kiai Luthfi memberikan batasan kategori hewan yang boleh disamak adalah yang tidak termasuk dalam najis besar (mugholadhoh). Dengan begitu, kata dia, kulit anjing dan babi tidak boleh disamak.

Walaupun begitu, ia tidak menampik adanya pendapat lain yang membolehkan penyamakan kulit babi dan anjing dengan melandaskan pada hadis riwayat Muslim. Dalam hadis tersebut dikatakan, Rasulullah pernah bersabda, “Kulit apa saja kalau sudah disamak, maka sungguh menjadi suci.”

Hadis ini dianggap bersifat umum, sehingga mencakup pula kulit anjing dan babi. Qaradhawi menjelaskan, pendapat ini diikuti oleh Madzhab Dhahiri dan Abu Yusuf, serta diperkuat oleh Imam Syaukani.

Menurut Kiai Ahsin, pendapat ini juga didukung oleh Imam Malik. Imam Malik mengatakan, kulit babi yang disamak menjadi suci. Dengan begitu, berdasarkan keumuman hadis di atas, kulit ini dapat digunakan untuk membuat sepatu, tas, atau barang gunaan lain.

“Bahkan ada yang mengatakan kulit babi itu lentur untuk dipakai sepatu, tas perempuan,” kata dia.

Sementara itu, mazhab Hanafi menyatakan dengan tegas bahwa kulit babi tidak boleh digunakan. Sebab, sejak hidupnya babi sudah tidak boleh dikonsumsi. Barang yang telah dinyatakan haram sejak dari sumbernya dianggap tetap haram dan tidak bisa disamak.

“Kalau itu dibuka, mazhab Imam Malik, umat Islam akan bisa menggunakan berbagai unsur dari babi. Apa bedanya kulit dengan yang lain, bagaimana dengan yang lain? Padahal babi ini kan sumbernya haram. Maka akan lebih selamat lagi kalau menghindari,” anjur dia.

Kiai Ahsin juga menjelaskan, pada dasarnya tidak ada penjelasan bahwa para sahabat pernah menggunakan kulit babi yang disamak. Pendapat itu bermula dari pemahaman Imam Malik mengenai keumuman hadis di atas.

“Sahabat umumnya memahami bahwa babi itu sesuatu yang kotor. Sesuatu yang dari awalnya sudah kotor, diapakanpun kotor,” kata dia.

Mengenai batasan penggunaan kulit dari bangkai hewan yang disamak, Kiai Ahsin mengatakan, para ulama sepakat bangkai binatang hanya boleh digunakan untuk barang gunaan. Bagian manapun dari bangkai binatang tidak boleh dikonsumsi. Ia mencontohkan, misalnya penggunaan taring dari bangkai binatang atau binatang buat untuk obat kuat atau penggunaan kulit dari bangkai hewan untuk membuat kerupuk tidak boleh dilakukan. Ia menambahkan, pemanfaatan bangkai binatang untuk makhluk lain boleh dilakukan, misalnya untuk memberi makan binatang buang di kebun binatang.

Pada zaman dahulu, orang Arab biasa menggunakan kulit kambing yang disamak untuk menyimpan makanan. Ini dicontohkan oleh Saudah Umul Mukminin dalam hadis Bukhari.

Dikisahkan, ia mempunyai seekor kambing yang mati. Kulit binatang itu disamak dan digunakan untuk menyimpan kurma supaya menjadi manis. Kulit itu lalu digunakan pula sebagai girbah, yaitu tempat mengambil air yang terbuat dari kulit binatang.

Sementara, menurut Kiai Luthfi, penggunaan kulit yang disamak dapat disesuaikan dengan konteks perubahan zaman. Pada masa sekarang, kulit yang disamak dapat digunakan untuk membuat jaket, tas, sepatu, alas duduk, maupun keperluan lain yang tidak masuk ke dalam tubuh.

***Tulisan asli dari artikel yang diterbitkan Harian Republika Jumat pekan ini 🙂

Lima Besar Kasus Korupsi di Indonesia

JAKARTA — Peneliti Indonesian Corruption Watch (ICW) Tama Satrya Langkun, Rabu (30/3), mengatakan ada lima sektor yang menjadi langganan kasus korupsi terbanyak di Indonesia. Sepanjang 2015, sektor keuangan daerah, pendidikan, transportasi, sosial kemasyarakatan, dan kesehatan menempati lima posisi teratas.

“Ini adalah bidang-bidang yang proses penyidikannya tinggi,” kata Tama di sela memberikan pelatihan antikorupsi di Kantor Pusat Dompet Dhuafa, Tangerang Selatan, Rabu (30/3).

Keuangan daerah dan pendidikan merupakan dua sektor yang relatif stabil dalam menduduki posisi tersebut. Ini dinilai sangat mengkhawatirkan.

Data ICW menunjukkan, penyidikan kasus korupsi sepanjang tahun 2015 di sektor keuangan daerah mencapai 105 kasus dengan kerugian mencapai Rp 385,5 miliar. Di sektor pendidikan ada 71 kasus dengan kerugian senilai Rp 185 miliar.

Posisi ketiga ditempati sektor transportasi dengan jumlah 54 kasus. Kerugian mencapai Rp 199 miliar.

Walau hanya menempati posisi keempat dengan jumlah sebanyak 50 kasus, kerugian di sektor sosial kemasyarakatan tercatat paling besar. Nilai kerugian lebih besar dibandingkan sektor lainnya, yaitu Rp 639,8 miliar.

Sektor kesehatan tercatat menduduki posisi kelima dengan jumlah 41 kasus. Kerugian mencapai Rp 143,3 miliar.

Sektor Keuangan Daerah dan Pendidikan Mengkhawatirkan

Menurut Tama, tingginya kasus korupsi di sektor keuangan daerah menunjukkan fungsi pengawasan dalam sistem otonomi daerah kurang berjalan dengan baik.

“Lebih kuat fungsi /law enforcement/-nya ketimbang fungsi-fungsi pencegahan. Ini yang menjadi kritik di daerah,” kata dia.

Melihat data tersebut, ICW berharap inspektorat dapat memaksimalkan perannya sehingga korupsi bisa diminimalisasi. Ini juga perlu didukung dengan peningkatan fungsi audit baik yang dilakukan oleh BPKP maupun BPKD.

Upaya ini diharapkan dapat mengurangi laju korupsi keuangan daerah. Dengan begitu, uang negara yang dialokasikan untuk masyarakat dapat tersampaikan dengan baik.

Sektor lain yang juga dinilai mengkhawatirkan yaitu pendidikan. Anggaran pendidikan yang tinggi, mencapai 20 persen dari total APBN, disinyalir menjadi salah satu ‘godaan’.

Tingginya korupsi di sektor ini berbeda dengan kebiasaan yang terjadi di negara-negara berkembang. “Biasanya korupsi di negara berkembang kan soal infrastruktur dan pembangunan, karena negara berkembang adalah negara yang sedang tumbuh. Tapi di kita (baca: Indonesia) korupsi tinggi, tapi sektor pendidikan juga tinggi,” kata Tama.

Tren 2015: Penanganan Kasus Korupsi Turun Tapi Nilai Kerugian Naik

Data Indonesian Corruption Watch tahun 2015 menunjukkan, penanganan kasus korupsi cenderung mengalami penurunan di tahun 2015. Walau demikian, nilai kerugian negara yang berhasil diungkap lebih besar.

“Penanganan kasus korupsi itu kan indikatornya ada tiga. Kerugian negaranya besar atau tidak. Kedua, pelakunya siapa? Mayoritas kelas atas, menehgah atau bawah. Ketiga, merugikan publik atau tidak,” ujar Koordinator Divisi Kampanye ICW, Tama Satrya Langkun, di sela memberikan pelatihan anti-korupsi di Kantor Dompet Dhuafa, Tangerang Selatan, Rabu (30/3)

Dari data yang ditunjukkan, diketahui jumlah kasus korupsi yang masuk tahap penyidikan selama tahun 2015 sebanyak 550 kasus. Sebanyak 308 kasus di antaranya ditangani pada semester pertama, sementara 242 kasus lainnya ditangani pada semester kedua.

Kasus-kasus tersebut melibatkan 1.124 tersangka. Di semester pertama, terdapat 590 tersangka yang diproses. Namun, pada semester kedua jumlah tersebut menurun hingga 534 kasus.

Walaupun demikian, nilai kerugian negara yang berhasil diungkap dalam kasus tersebut cenderung mengalami peningkatan. Dari total Rp 3,1 triliun kerugian negara, Rp 1,3 diungkap pada semester pertama dan sisanya pada semester kedua.

Nilai suap pada kasus-kasus tersebut Rp 450,5 miliar. Dengan jumlah tersangka lebih banyak, semakin banyak pula suap yang digelontorkan. Di semester pertama 2015, nilai suap mencapai Rp 418 miliar. Jumlah ini menurun pada semester kedua, yaitu Rp 32 miliar.

Kriminalisasi KPK Ganggu Penanganan Korupsi

Penurunan nilai suap juga disinyalir merupakan dampak upaya DPR untuk memangkas kewenangan KPK dalam melakukan penyadapan. Ini dinilai mempengaruhi efektivitas kinerja KPK.

Data menunjukkan, kinerja KPK lebih efektif ketika Operasi Tangkap Tangan (OTT). Ini dapat dilihat dari besarnya nilai suap yang berhasil diungkap KPK dibandingkan penegak hukum lain.

Dalam dokumen yang sama disebutkan, jumlah kasus yang ditangani oleh Kejaksaan selama tahun 2015 mencapai 369 kasus atau sekitar 67,4 persen. Nilai kerugian mencapai Rp 1,2 triliun.

Kepolisian tercatat menangani 151 kasus atau 27 persen dari keseluruhan kasus korupsi yang ditangani APH. Di KPK, sepanjang tahun 2015, hanya ada 30 kasus korupsi yang ditangani atau sekitar lima persen dari seluruh kasus korupsi di Indonesia.

Menurut Tama, upaya kriminalisasi terhadap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menjadi salah satu sebab penurunan penanganan kasus korupsi.  “Di kejaksaan sama kepolisian saya belum bisa memberikan simpulan terlalu jauh. Tapi di KPK yang kami temukan, ketika ada proses penangkapan, ‘kriminalisasi’ kepada pimpinan KPK, maka itu, penanganan turun,”  ujar dia.

Tama menjelaskan, penanganan kasus korupsi terhambat sejak terjadinya penangkapan sejumlah pemimpin KPK. Ini mereduksi semua penyidikan di KPK dan cenderung menguntungkan para tersangka korupsi.

Dalam rentang waktu penangkapan itu terjadi, di KPK relatif hanya ada rapat-rapat tanpa ada aksi penangkapan. Setelah kasus itu relatif stabil, KPK kembali dapat berfungsi normal. Namun, ini tak menafikan kenyataan bahwa kriminalisasi KPK menganggu proses penanganan kasus korupsi.

Telling Islam to the World

PC180051.JPG
para founder gerakan Telling Islam to the World foto bareng dengan para donatur seusai jamuan makan malam dan penggalangan dana

 

Jum’at (8/12) lalu, sebuah gerakan bernama Telling Islam to the World diluncurkan di di Hotel Lumire, Senen, Jakarta Pusat. Ada tak kurang 88 tokoh Muslim hadir dalam acara tersebut.

Telling Islam to the World digagas oleh tiga lembaga, yaitu Dompet Dhuafa, Nusantara Foundation, dan Urban Syiar Project. Konon, kata para pendirinya, gerakan ini bertujuan mensyiarkan citra positif ajaran Islam ke mata dunia.

Kalau kata Direktur Utama Dompet Dhuafa, Pak Ahmad Juwaini, inspirasi untuk bikin gerakan ini muncul melihat kondisi di Amerika dan Eropa. Di negara-negara mayoritas nonMuslim lah. Di negara-negara tersebut, Islam diidentikkan sebagai agama dengan ajaran kekerasan dan terorisme.

Ya, walaupun nggak semua teroris itu orang Islam dan di Islam tidak ada ajaran untuk melakukan terorisme, pandangan Islam sebagai agama teroris itu berkembang. Mereka-mereka yang tidak pernah berinteraksi langsung dengan komunitas Muslim tentu gampang terpengaruh dan mempercayai stigma ini. Apalagi kalau melihat teror-teror yang pelakunya Muslim, korbannya adalah saudara-saudara mereka. Kedekatan secara spiritual, sosial, dan geografis ini memperkuat stigma yang ada.

Nah, para founder Telling Islam to the World ingin mengikis stigma tersebut. Sebagai kaunternya, mereka ingin menunjukkan Islam yang humanis, yang betul-betul menghargai nilai-nilai kemanusiaan. Artinya, umat Islam yang ingin ditunjukkan oleh gerakan ini adalah umat yang memberikan bermanfaat bagi orang lain dan memberikan solusi atas permasalahan dunia saat ini.

Menurut Pak Ahmad, ini waktu yang pas untuk memperluas pandangan. Umat Islam seharusnya tak hanya memandang islam dari keperluan lokal Muslim saja, namun juga sebagai ajaran yang mampu memberikan solusi atas permasalahan-permasalahan dunia secara menyeluruh. Islam itu, kata dia, tidak hanya berisi perkara peribadatan dan fikih, namun juga lingkungan, kemanusiaan, dan lain-lain. Dan, sebagai agama yang rahmatan lil alamin, seluruh permasalahan seharusnya dapat diatasi dengan merujuk pada nilai-nilai Islam itu sendiri.

Dalam mensyiarkan nilai-nilai positif ajaran Islam ini, Pak Ahmad menilai perlu ada pembagian peran dalam mensyiarkan Islam secara menyeluruh. Perlu ada yang menjadi komunikator seperti tiga lembaga yang menaungi, ada penyandang dana, ada pula pewarta informasi. Yang tak kalah penting, setiap Muslim menjadi pelaku nyata untuk menunjukkan Islam yang rahmatan lil alamin.

Dalam gerakan ini ada pula founder Nusantara Foundation, Pak Shamsi Ali. Imam besar Masjid New York ini bilang gerakan ini tak hanya melawan stigma negatif di negara mayoritas nonMuslim. Ada juga upaya perlawanan terhadap pesimisme, kemarahan, dan frustasi umat Muslim secara internal, terutama di kalangan generasi muda Indonesia. Telling Islam to the World juga akan mengabarkan perkembangan Islam negara-negara lain seperti Rusia, Perancis, Jerman, Inggris, dan AS.

Salah satu kegiatan yang mereka pelopori adalah pendirian mualaf center di Amerika Serikat. Hingga terakhir diberitahukan ke saya waktu itu, sudah terkumpul dana senilai Rp 485 juta. Ini berasal dari sumbangan para tokoh yang hadir dalam peresmian gerakan Islam to the World aja.

Dalam jamuan tersebut, hadir Wakil Menteri Luar Negeri RI Abdurrahman Mohammad Fachir, istri Duta Besar Amerika Serikat (AS) untuk Indonesia Madam Sofia Blake, Direktur Utama Dompet Dhuafa Ahmad Juwaini, Imam Besar Masjid New York Shamsi Ali, inisiator Urban Syiar Project Peggy Melati Sukma, para dai seperti Ustaz Erick Yusuf dan Ustazah Tutty Alawiyah, pendiri Yayasan Insan Cendekia Madani Tamsil Linrung, perwakilan wali kota Depok, perwakilan pimpinan cabang istimewa Muhammadiyah Libya, sejumlah pengusaha, motivator, dan para donatur.

Acara ini diramaikan dengan pembacaan ayat suci Alquran oleh mualaf asal Belanda Siti Malikah Feer, teater dari Sensyiar, nasyid Ebith Bit E, pembacaan syair oleh Peggy Melati Sukma, dan sejumlah lagu reliji yang dibawakan oleh Fadli Padi.

Begitu deh cerita foto dari salah satu liputan saya bulan Desember lalu. Semoga bermanfaat.

 

 

 

 

 

 

 

Kemana Larinya Produk Jurnalisme Islami?

Saya masih ingat, beberapa tahun lalu, pelatihan-pelatihan jurnalisme Islami sempat marak di kampus. Saya sendiri kurang memahami mengapa ada dikotomi Islami dan tidak Islami dalam jurnalisme. Padahal, jika dijalankan dengan benar, prinsip-prinsip dasar jurnalisme tak seluruhnya lepas dari nilai-nilai Islam.

Saya pernah mengikuti beberapa pelatihan jurnalisme yang katanya Islami itu. Berkaca dari apa yang disampaikan dalam pelatihan tersebut, jurnalisme Islami dianggap sebagai bentuk pewartaan yang sesuai dengan nilai-nilai dan kaidah-kaidah keislaman. Sebagai contoh, dalam media-media “Islami” (untuk merujuk produk yang dihasilkan oleh jurnalisme Islami) kita tidak akan menemukan satupun gambar wanita telanjang. Bahkan wanita berpakaian sopan namun tidak berjilbab pun akan sangat jarang atau mungkin tidak akan pernah ditemukan. Produk-produk jurnalisme Islami dibanjiri dengan beragam hadis dan ayat Alquran, cerita Nabi, para sahabat, dan tokoh-tokoh muslim.

Kehadiran jurnalisme Islami juga dimotori oleh sebagian pihak yang merasa adanya ketidakberimbangan pemberitaan dari media-media mainstream yang dianggap terlalu berkiblat pada Barat. Dalam kasus Palestina misalnya, banyak media Barat cenderung menunjukkan keberpihakan kepada Israel, sementara kaum Muslim tentu saja akan berpihak pada Palestina. Walau kini keberpihakan bangsa Barat kepada Palestina semakin tampak atas dasar kemanusiaan, ini tak menyurutkan semangat ‘barisan pendakwah’ untuk membangun jurnalisme Islami.

Dengan gagasan ini, kita boleh berharap dalam lima hingga sepuluh tahun kemudian, artinya saat ini, bermunculan media-media Islam yang menyejukkan. Akan ada media-media yang mengajak orang melakukan kebaikan, menyerukan kegiatan positif umat Islam, menghapus stigma-stigma negatif yang berkembang, dan sebagainya.

Sayangnya, makna Islami ini nampaknya belum meresap hingga ke akar pemikiran. Pelaku-pelaku jurnalisme Islami masih dibingungkan oleh dikotomi Islami dan tidak Islami. Pertanyaan yang muncul masih seputar boleh tidaknya memasang foto dan kartun atau cukup menggunakan ornamen, atau yang sejenisnya. Jurnalisme Islami masih sekadar mengabarkan kegiatan-kegiatan lembaga dakwah dan menyampaikan cerita-cerita tokoh Islam, sementara jurnalisme umum (jika memang perlu ada dikotomi) sudah beranjak pada berbagai wacana.

Ide memunculkan gagasan jurnalisme Islami juga belum diikuti dengan pencetakan generasi pendakwah yang total terjun dalam dunia jurnalistik. Para tokoh yang akhirnya terjun ke dunia jurnalisme Islami kampus ketika itu umumnya adalah aktivis dakwah secara umum yang menjadi bagian dari divisi media. Mereka ‘nyambi’ dengan berbagai tugas dan mempelajari dunia media hanya sebagai passion atau hobby. Mereka lebih cocok disebut penulis ketimbang jurnalis yang memahami dan memegang kode etik.

Tak berniat membandingkan, tapi ini mungkin menjadi sebuah gambaran perlunya dedikasi dalam menekuni dunia jurnalistik. Saya masih ingat, suatu hari seorang jurnalis kampus kami mengadakan janji temu dengan seorang wakil dekan. Di sela kuliah yang padat, ia menunggu sang wakil dekan tepat di depan ruangan kantornya. Kami sedang menelisik pembangunan fasilitas kampus yang dirasa kurang representatif.

Perempuan yang ditunggu asik mengobrol di telpon dan tampak menyibukkan diri. Ada dilema antara tetap menunggu atau mengerjakan shalat terlebih dahulu. Beruntung, satu mata kuliah kosong. Personil kami mendapat bala bantuan sehingga ia dapat beribadah. Hingga ibadah selesai, sang wakil dekan belum juga nampak keluar dari ruangan. Padahal, di tengah menunggu itu, tepat ketika hendak beribadah, si jurnalis kehilangan perangkat selularnya. Dedikasi sebagai jurnalis kampus yang total memaksa dia menekan kegalauan akibat di perangkat itu ada pulsa amanah dari organisasi senilai beberapa ratus ribu rupiah. Ia tak beranjak hingga si ibu keluar dan mengatakan tak dapat melayani wawancara, menepati janji wawancara, sebab sudah terlambat mengikuti rapat. Barulah, ketika si ibu ngacir, teman kami berusaha mencari kembali perangkat tersebut.

Di lain waktu, salah seorang personil kami pernah membuat janji wawancara dengan salah satu jurnalis lembaga dakwah kampus. Dia diminta menjadi salah satu narasumber. Seusai kuliah, dia sudah menunggu di tempat yang dijanjikan 30 menit lebih awal. Katanya menunggu itu lebih baik daripada ditunggu yak an? Hingga waktu janjian berlalu, sang jurnalis tak jua datang dengan alasan shalat terlebih dahulu. Personil kami masih menunggu hingga satu jam berlalu.

Dia akhirnya memutuskan pulang setelah menunggu sekitar 1,5 jam. Di tengah perjalanan, tiba-tiba si jurnalis kembali menghubungi dia. Dia akhirnya berhenti di tengah perjalanan, masuk ke sebuah toko buku, dan meminta si jurnalis menemuinya di situ.

Personil kami kembali menunggu. Setelah 1,5 jam berikutnya (jadi total sekitar 3 jam), si jurnalis akhirnya mengatakan tidak jadi melakukan wawancara dengan alasan yang sangat tidak masuk akal bagi seorang jurnalis kampus, yaitu: mengerjakan projek katering.

Cerita di atas bukan pembandingan antara jurnalis umum dan jurnalis ‘Islami’. Ini hanya penggambaran bagaimana dua orang yang sama-sama bergerak di bidang jurnalistik, namun diproses secara berbeda menghasilkan perbedaan yang sangat signifikan. Dedikasi, semangat mendapatkan informasi, disertai etika jurnalistik yang baik inilah yang tidak ditemukan dari kader-kader jurnalis ‘Islami’ yang saya temui ketika itu.

Jurnalisme Islami masih menjadi sempilan di antara agenda-agenda dakwah yang menumpuk. Ia belum diperhitungkan sebagai salah satu bagian vital yang harus digarap secara serius.

Penambahan huruf –i pada kata Islam menunjukkan suatu sifat yang sesuai dengan ajaran agama tersebut. Maka, jurnalisme Islami hendaknya bermakna jurnalisme yang secara prinsip sesuai dengan ajaran Islam. Jurnalisme Islami hendaknya jujur, berkata benar, memihak yang benar, mengutamakan klarifikasi (tabayun), tidak menuduh, tidak menghasut, disertai niat dan tata cara yang baik, dan sebagainya. Inilah yang seharusnya tampak dari media-media Islam saat ini sebagai buah gagasan jurnalisme Islami bertahun-tahun yang lalu.

Sayangnya, dapat kita lihat di masa ini agama menjadi satu alat propaganda yang empuk. Budaya menuduh, menghasut, dan bergosip tumbuh subur di media-media yang mengatasnamakan Islam. Dalam jurnalisme (umum), haram hukumnya menyebut seorang terduga sebagai tersangka, apalagi terdakwa. Ada kode etik yang mengikat, yang bisa menyebabkan seorang jurnalis masuk penjara hanya karena salah dalam menyebut atau lupa menyertakan kata ‘diduga’.

Namun, banyak media bernafaskan (atau mengatasnamakan) Islam justru dengan mudah mencampuradukkan dugaan dengan dakwaan, mencampurkan isu atau gossip dan asumsi dengan fakta. Banyak media berkonten ‘Islam’ juga tak mampu membedakan mana berita mana opini. Ada pula kasus di mana pernyataan seorang tokoh hanya diambil secuplik dengan lead yang sudah sangat berbeda dengan apa yang dimaksudkan narasumber. Ini ditambah lagi dengan pernyataan dari tokoh lain yang seakan sengaja asal ditempelkan begitu saja.

Tidak jelas diketahui apa motif dibalik pengembangan media-media seperti ini. Namun, anehnya, media-media ini menjadi favorit dan seringkali dijadikan acuan di tengah surutnya kepercayaan terhadap media mainstream. Padahal, media membawa tanggung jawab edukasi bagi mereka yang membacanya. Dengan edukasi dari media-media seperti ini, tak aneh jika masyarakat Islam yang berkembang di kemudian hari menjadi mudah panas, mudah terprovokasi, seringkali lupa tabayyun, seringkali percaya bahkan andil dalam menyebarkan hoax, dan sejenisnya.

Media-media mainstream (dengan prinsip jurnalisme umum) tak luput dari kesalahan. Namun, media Islami telah sampai pada suatu tahap untuk berbenah diri. Peran media hendaknya tak hanya dipandang sebagai fungsi sempilan semata. Ia ibarat pisau yang dapat memotong dengan rapi, membunuh dengan keji, bahkan menggores tangan sendiri. Jurnalisme Islami, jika memang perlu dikembangkan, hendaknya lebih baik daripada jurnalisme yang telah berkembang secara umum. Ia hendaknya membersihkan cacat-cacat yang menyebabkan media mainstream kehilangan kepercayaan padanya. Ia semestinya lebih mencerahkan. Dan, ia tak lepas dari kode etik yang berfungsi menjaga perilaku dan melindungi jurnalis serta mewadahi kebutuhan pembaca akan muatan yang mencerahkan.

Jurnalistik tak cukup dipelajari sepintas lalu. Idealisme-idealisme dalam jurnalistik tak cukup ditanamkan sekali dua kali hunusan. Pengembangan media Islam hendaknya digarap dengan lebih serius dengan mencetak orang-orang yang memang berdedikasi dalam bidang jurnalisme Islam. Jika ini telah diterapkan, boleh kita bersabar sebentar dan memundurkan target untuk mendapatkan media-media Islam yang mencerahkan pada 10 atau 20 tahun mendatang.

Jakarta 07 Februari 2016